Jika Anda memiliki pelacak Tile, data Anda mungkin akan dijual: Life360

Dalam hal data pribadi, termasuk yang diperoleh melalui alat dan perangkat yang dilengkapi dengan sistem pelokalan, penyimpanan dan perawatannya merupakan faktor yang paling penting. Penggunaan dan penjualan informasi ini oleh perusahaan dapat menjadi sumber pendapatan yang berpotensi tak terbatas, yang merupakan salah satu alasan lagi bagi mereka yang menggunakan Pelacak ubin untuk menaikkan antena mereka dan memperhatikan apa yang terjadi.

Akuisisi Life360 atas Tile mengecewakan pemilik tag geolokasi: inilah yang terjadi

Bulan lalu, perusahaan pelacakan yang berbasis di AS diakuisisi oleh Life360, perusahaan Amerika lainnya yang berspesialisasi dalam menyediakan layanan berbasis lokasi kepada pengguna di seluruh dunia. Produk unggulan yang terakhir adalah aplikasi dengan nama yang sama : lahir pada tahun 2008, aplikasi ini membagikan koordinat, notifikasi, pesan darurat, dan lainnya dengan anggota keluarga, teman di lingkaran mereka, dan pihak ketiga yang menawarkan layanan tertentu. berdasarkan dimana orang tersebut berada. Meskipun, setidaknya pada pandangan pertama, semuanya mungkin tampak normal, yang mengkhawatirkan pengguna dan pakar adalah laporan yang baru-baru ini dirilis oleh “The Markup” yang diduga mengungkap beberapa perilaku tidak bermoral di masyarakat.

Tile dan Life360, apa yang terjadi?

Menurut apa yang dilaporkan dalam dokumen, Life360 akan siap untuk menjual data yang direkam oleh pelacak Pelacak ubin 33 juta pengguna. Jumlah data dan pengguna yang sangat besar, karena Tile adalah yang pertama memproduksi tag terkenal untuk diterapkan pada gantungan kunci, ransel, dan barang berharga lainnya agar selalu memiliki jejak dan menghindari kemungkinan kehilangan. mereka selamanya.

Sudah pada tahun 2020 , seperti yang ditunjukkan oleh “The Markup”, perusahaan akan membawa ke pundi-pundinya sebanyak 16 juta dolar dengan penjualan lokasi pengguna layanannya. Untuk menunjuk ke Life360 maka akan ada beberapa pekerja di sektor ini, seperti mantan karyawan perusahaan mitra Cuebiq, yang akan mengkonfirmasi bahwa di masa lalu informasi yang sama akan dieksploitasi secara luas untuk pembuatan kampanye pemasaran , juga dilakukan oleh perusahaan pihak ketiga. data mana yang telah terjual.

Life360, penolakan perusahaan

Penolakan langsung datang dari Pendiri dan CEO Life360 Chris Hulls. Untuk perusahaan nomor 1, data pelanggan aplikasi adalah sumber daya mendasar bagi perusahaan, sangat diperlukan untuk menyediakan layanan gratis yang biasanya termasuk dalam paket produk paling terkenalnya.

Namun demikian, Hulls menekankan bahwa Life360 telah menerapkan kebijakan ketat tentang privasi pengguna ; informasi itu, jelasnya, sebenarnya tidak akan memungkinkan identifikasi orang yang terhubung dengan mereka dengan cara apa pun. Sebuah jaminan yang diperlukan bahkan jika, seperti yang terjadi dalam kasus ini, mungkin tidak cukup untuk membiarkan pengguna tidur nyenyak.


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *