Mitos dan kenyataan tentang teknologi baterai laptop NiCd

Jika Anda memiliki laptop, daya tahan baterainya sangat baik. Baterai jenis ini telah digunakan dalam elektronik konsumen, termasuk PDA dan laptop di bawah 200 Euro. Mereka telah mendapatkan popularitas yang luas karena alasan ekonomi dan teknis, terutama karena kemudahan yang besar dan kesulitan yang terlibat.

Pengisian baterai laptop

Baterai lithium-ion telah menggantikan baterai nikel-kadmium (NiCd) digunakan dalam peluncuran laptop dan baterai nikel metal hidrida (NiMH) yang telah melampaui teknologi baterai laptop NiCd. Karena lebih ringan dari baterai laptop lain, mereka mengisi daya lebih lama dari teknologi lain, dan tidak mempengaruhi efek memori, dan saat ini mendominasi pasar pengisian baterai laptop. Baterai lithium-ion khas adalah dua kali kepadatan energi baterai nikel-kadmium konvensional. Selain itu, baterai lithium-ion memiliki tegangan sel tunggal 3,6 volt, dibandingkan dengan baterai 1,2 volt pada baterai nikel kadmium.

kerugian yang terkait dengan baterai lithium-ion meliputi: kemampuan untuk meluncurkan paket baterai yang gagal dalam kondisi buruk

Namun, kerugian yang terkait dengan baterai lithium-ion meliputi: kemampuan untuk meluncurkan baterai yang gagal dalam kondisi buruk, dan kemampuan teknologi baterai lainnya untuk lebih peka terhadap lingkungan bersuhu tinggi dan menghemat daya, itulah sebabnya Dapat merusak baterai. Mereka telah benar-benar habis karena kegagalan, dan berbeda dengan hubungan kuat antara kerusakan baterai dan siklus pembangunan / pengosongan kimia baterai lama, kimia pewarisan baterai memburuk seiring bertambahnya usia. Baterai komputer ion litium memerlukan sirkuit untuk mengontrol kompartemen baterai, memastikan tingkat tegangan dan arus yang aman, serta memastikan bahwa suhu baterai berada dalam kisaran pengoperasian yang aman.

Sel-sel baterai lithium ion kompak biasanya mirip dengan baterai isi ulang konvensional. Rumah plastik ditempatkan di beberapa sel, masing-masing terhubung untuk memaksimalkan pasokan tegangan dan kualitas penyimpanan yang diperlukan (diukur dalam milimeter). Ada juga sel ion lithium parasit, tetapi ukurannya sangat kecil dan biasanya digunakan pada perangkat seperti ponsel, di mana berat dan lebar harus dipertimbangkan terlebih dahulu.

Ada beberapa faktor yang dapat mempengaruhi masa pakai baterai laptop lithium ion. Menjaga baterai dalam kondisi dingin akan memperpanjang masa pakainya karena panas dapat dengan cepat menguras baterai. Produsen biasanya menawarkan suhu penyimpanan sekitar 60 F untuk penyimpanan jangka panjang baterai lithium-ion. Baterai ini, seperti yang disebutkan sebelumnya, tidak melindungi memori dari siklus setengah pengosongan, jadi siklus pengosongan penuh tidak diperlukan. Faktanya, menjalankan baterai pada sepeda motor semi membantu memperpanjang masa pakainya. Baterai lithium-ion, seperti teknologi baterai lama, memiliki masa pakai yang terbatas, tetapi relatif tidak bergantung pada siklus pengisiannya, terutama karena usianya. Baterai tipikal bertahan 2 hingga 3 tahun. Hal ini berlaku meskipun baterai tidak digunakan, jadi penting untuk tidak mengganti laptop sebelum menggantinya.

Sel-sel baterai lithium ion kompak biasanya mirip dengan baterai isi ulang konvensional

Jika salah satu manajer ponsel Anda beralih dari komputer ke laptop, Anda akan segera menemukan diri Anda dalam situasi di mana Anda perlu tahu tentang baterai laptop. Kemudian, belilah kadang-kadang. Berikut adalah beberapa tips utama:

Ringkasan Baterai Laptop: Jenis baterai yang paling umum digunakan adalah bahan kimia nikel kadmium (NiCd, NiCad), yang sangat cepat kering dan dapat menangani beban berat. Tapi bahan kimia ini sangat beracun. Baterai generasi berikutnya, baterai nikel metal hidrida (NiMh, NiMH), sekarang menggunakan nikel dan logam langka sebagai elektroda dan kalium hidroksida. Mereka lebih ramah lingkungan daripada hidrida logam nikel, tetapi mereka memiliki umur simpan yang lebih lama. Jenis baterai baru adalah baterai yang terbuat dari ion lithium (Li-Ion, Li-Ion). Meskipun lebih kecil dan lebih ringan dari baterai NiCd dan NiMH, baterai ini menawarkan kapasitas yang sama. Selain itu, baterai ini tidak mengalami “efek memori” dan memiliki tingkat pengosongan otomatis yang rendah.

Baterai lithium polimer ion: Ini adalah kimia baterai terbaru. Meskipun mirip dengan ion lithium, ada beberapa perbedaan penting. Baterai lithium polymer ion menggunakan membran seperti plastik tipis seperti elektrolit, menghasilkan penurunan berat badan yang signifikan dan gaya gravitasi yang lebih besar daripada kebanyakan jenis baterai. Mereka digunakan dalam baterai laptop universal. Jadi ketika Anda membutuhkan baterai baru, carilah laptop.


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *